dilema ortunya dan wajah saya

Sahabat setia blog jerawat, kali ini saya akan memberikan pengalaman yang pernah dialami oleh seorang sahabat saya tentang jerawat.


Oke, saya bingung mau mulai postingan ini dari mana.. Mungkin sedikit prolog dulu.. Liburan kuliah sudah hampir berakhir, dan keboo terjebak salam state paling tidak mengenakkan dari sebuah liburan: JERAWATAN..

Iya, di minggu pertama liburan aja udah ada sekitar 3 biji jerawat batu kalo gak salah identifikasi di wajah ane. Belon lagi komplikasi akibat keisengan tangan. Iya, tangan nakal ini suka banget mencet-mencetin jerawat. Kalo nggak keluar apa-apa, pasti pencetan makin menjadi dan membabi buta, sampe ada sesuatu yang keluar, entah darah, cairan, sebum kental, sampe yang tidk teridentifikasi. Jadilah wajah saya kini penuh bekas jerawat dan beberapa jerawat yang masih memerah dan iritasi akibat tangan nakal..
Kebingungan bertambah waktu tanggal 6 si Ncenk tiba-tiba bilang ortunya minta keboo ke rumahnya karena bakal ada acara di sana. Mana si Ncenk nakut-nakutin kalo ortunya paling nggak suka sama cewek jerawatan. Tiduuuaaaakkk.... kenapa musti sekarang coba, ketika saya sedang berjerawat hebat?!

Dalam dilema besar itu, keboo memikirkan beberapa alternatif menghilangkan jerawat: facial, pake betadine, pake salep kortiko, masker, obat jerawat lain. Kalo facial, kayaknya terlalu mahal, selain itu keboo belon pernah yang namanya facial, jadi canggung aja. Kalo pake betadine dan salep, udah keboo jabanin dari awal jerawatan, tapi hasilnya tetap tidak memuaskan. Akhirnya keboo pergi ke warung deket kos, nyari-nyari sapa tau ada obat penghilang jerawat yang sekali pake, jerawat musnah sampe bekas-bekasnya.. tapi yang ada Cuma masker tisu dan masker bubuk.. weleh-weleh, yasudah keboo beli...

Malemnya keboo cobain tuh masker tisu, rasanya dingin dan wangi dan geli.. menurut petunjuknya, masker tisu ini harus dipake dalam 20-30 menit. Oke, alarm sudah diatur supaya 30 menit kemudian keboo inget ngelepas masker tisunya.. yep, sambil tiduran, keboo berusaha menikmati proses jadi cewek sejati yang memperhatikan kecantikan, wkwkwk... dan tak lupa foto-foto..

Tapi nggak nyampe 3 menitan make tuh masker, keboo langsung nggak tahan.. entah kenapa dari awal pake, rasanya wajah saya jadi geli-geli gimanaa gitu. Apa mungkin karena saya orangnya gelian? Tapi tingkat kegelian ini udah sampe puncaknya dan akhirnya keboo nyerah dan melepas tisu putih dingin itu.

$$$$$
Nggak nyerah, keboo pun mencoba cara yang lebih elit, ke counter produk kecantikan, dan saya putuskan ke the body shop then found this: tea tree oil. Hehe... menurut majalah yang keboo baca, tea tree oil ampuh buat jerawat karena bersifat antiseptik, weleh-weleh, buat luka biasa ampuh gak ya? Kalo ampuh, sapa tau bisa menggeser povidone iodine.


Tapi sebagai konsumen yang jeli dan cermat, keboo nggak lantas bawa ke kasir lalu bayar. Keboo mau coba dulu ke kulit tangan, siapa tau saya nggak cocok sama produknya. Tapi ternyata buka botolnya lumayan ribet, akhirnya,
”Mbak ini gimana bukanya ya?”

”Oh, ini musti agak diteken sambir diputer, dibuat begini biar gak tumpah kalo dibawa ke mana-mana”, si mbak SPG jelasin sambil bukain.

Setelah kebuka, keboo langsung tumpahin aja ke jari dan alamaaak.... Aromanya kayak aroma minyak kayu putih. Tapi akhirnya keboo beli juga tuh benda. Dan hasilnya lumayan, jerawat yang tadinya sakit dan merah banget, jadi gak telalu merah dan tidak sakit. Walopun nggak bisa ngilangin bekas jerawat, tapi keboo suka sama si imut ijo! Yay... thanks..

PS: keboo nggak jadi ke rumah si Ncenk karena keboo ada sembahyangan di Nusa Penida.. Maaf ya oom, tante.. lain kesempatan saya pasti datang bantu-bantu.. ^^

PPS: saya bukan lagi promosi, cm curcol aja.. hehe



Baca juga :
»»  BACA SELENGKAPNYA .....

Silahkan anda baca juga artikel JERAWAT terkait berikut !



    0 komentar:

    Post a Comment

    Silahkan berkomentar agar saya lebih bersemangat, terimakasih.